Ketika Bersua

Mereka bertatapan di bawah cahaya temaram. Dia tersenyum, maka sang hawa membalasnya.
Mereka berbasa-basi, membincang kabar yang lama tak dicari. Lalu musik mengalun lagi. Mereka terpukau, terpesona lampu yang berkelip di atas kiblat ruangan yang terhipnotis syahdu pelantun kidung. Dia merengkuh sang hawa dari balik punggungnya.
Jantung hawa berdebar dalam kecepatan yang tidak sehat, lalu si dia berbisik: “rambutmu harum malam ini”.
Dia mengecup puncak kepala sang hawa, lalu melepas pelukannya. Sang hawa menatap penuh tanda tanya. Dia hanya berkata: “pacarku menunggu di sebelah sana”.

Dia tersenyum, menepuk kepala hawa yang kini berdetik tanpa kesimpulan, kemudian berlalu tanpa kata lainnya.

Sang hawa hanya menatap punggung mantan kekasihnya yang menjauh, merasa terkhianati … untuk kedua kali.

When I Got Over My Ex, I …

Entah kenapa banyak yang curhat kepada saya soal mantannya, soal cintanya yang hancur berkeping-keping, soal pacarnya yang berselingkuh, soal pria incarannya yang tidak juga menampakan sinyal. Terkadang saya ingin menjerit : “I’m not signing up to be your Aunt Agony !”, bukan karena saya tidak mau mendengarkan keluh kesah sahabat, tapi karena saya tidak mau melontarkan jawaban yang menyakiti hati mereka. Dan sayangnya, hanya itu lah jawaban yang (kebanyakan) benar, kejujuran itu memang selalu merupakan pil pahit.

Tapi beberapa pertanyaan dapat saya jawab tanpa harus menggunakan sembilu dan mengorbankan sekotak tisu.  Salah satunya : “Bagaimana kamu tahu kamu sudah melupakan mantan kekasihmu ?”

1. Sangat jelas, kamu tidak lagi merasa kehilangan dia.  Kamu tidak lagi memikirkan sedang apa dia saat kamu sedang sendiri, kamu tidak lagi menangis memikirkan apa yang bisa kalian wujudkan andai kalian tidak berpisah, dan hal-hal galau yang dialami orang putus cinta lainnya.

2. Kamu MEMAAFKANNYA, atau setidaknya MERELAKAN KESALAHANNYA.  Kamu tidak lagi mengumpat di jejaring sosialmu tentang dirinya, dan terutama kamu cukup dewasa untuk menerima kembali permintaan pertemanannya.

3. Kamu tidak lagi melompat setiap ada yang menyebut namanya, atau melihat fotonya yang terselip, atau status update-nya yang muncul di halaman Facebook kamu.

4. Sangat wajar jika ada rasa aneh melihat dia sedang bersama pacar barunya, ini bukan kecemburuan karena kamu masih ingin memilikinya, tapi sekedar rasa bersaingmu terusik.  Namun jika kamu terdorong untuk menjelek-jelekkan sang pacar baru, ini tanda bahwa kamu masih merasa sedikit posesif.  Dewasalah, cukup berikan dia selamat dan restu semoga berbahagia.

5.  Last but not least, kamu merasa nyaman dengan pasangan barumu.  Jika kamu sendirian, ada kemungkinan bahwa ada sedikit mekanisme pembatasan diri dari dirimu sehingga orang sulit mendekati kamu, kemungkinan karena rasa terikatmu dengan mantan.  Sekalipun kamu berpasangan, bukan berarti kamu telah melupakan mantanmu.  Saat kamu merasa nyaman dengan pasangan barumu, saat kamu tidak lagi membandingkannya dengan mantanmu, saat kamu tidak lagi berpikir bahwa pacarmu bukan sekedar tropi yang menunjukkan bahwa kamu telah bertahan dan mendapat yang lebih baik dari mantanmu … itulah saat kamu benar-benar melupakan si dia yang telah berlalu.

Forgetting The Ex(es)

and trust me, I got over mine too 😀

MADESU – masa depan suram

Tadi siang senior-senior saya di Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran diwisuda.  Kebaya, Jas, Toga, bunga, dan medali berserakan ceria di kampus.  Jadi ngebayangin saat-saat lulus sama temen-temen.  Pas lagi seru-serunya menghayal, seorang senior tanpa toga menghampiri senior bertoga.

“Congrats ya, sob.  Gwe nyusul deh cepet-cepet!’

Muka si senior sih hore-hore aja, tapi pasti hatinya nyelekit.  Dan itu nyabet semua awan khayalan manis yang menggantung di kepala junior-juniornya yang sial mendengar kalimat itu.  Saya dan teman-teman yang bernasib kuliah dengan kuota SKS pas-pasan langsung menyadari bahwa kami harus mulai berlatih mengucapkan tagline semacam itu.  Sedangkan para mahasiswi yang lagi ngambil 24 SKS mah pada cuek wae, menghayalkan wisuda yang gemilang.

Astaga, saya merasa sangat terbelakang.  Belum lagi dengan gejala-gejala autisme yang gwe derita belakangan.  Dan temen-temen gwe juga pada ketular autis, ini semua gara-gara November Rain.  Kurang sial apa coba gwe bulan ini?

PUTUS – JATUH CINTA TAPI BERTEPUK SEBELAH TANGAN – IP TURUN – KESEREMPET MOBIL

Cakepp.  Sering merenung belakangan ini, tapi renungan gagg menghasilkan solusi.  Soalnya masalah saya bukan membutuhkan solusi, dya butuh NIAT.  Meskipun demikian, temen-temen gwe makin menikmati hotline curhat sama gwe.  Konon gwe jadi lebih sarkastis filosofis.  Kalo ngasih nasehat jujur, dan tidak berbasa-basi.  Walau sakit, tetep saja saya bilang.  Lagian, memang gwe ga suka basa-basi.  Sia-sia nutupin kenyataan mah, dan temen-temen gwe yg curhat itu sebenernya udah taw inti permasalahan masing-masing, mereka cuma butuh diyakinkan kembali.

Entah udah berapa orang yang curhat putus bulan ini.  Banyak bangedd lah, sampe utk ngebales SMS aja gwe dah berpuluh kali dpt freetalk, dan YM gwe sampe error di-buzz.  Kenapa manusia suka banget merasa depresi?

Hidup itu ga seberat yang kalian keluhkan.  Hidup itu indah, hidup itu sempurna.  Namanya juga pemberian Tuhan.  Tapi manusia hobi mencari cacat dari segala sesuatunya.  Nasihat gwe kepada kalian, sama seperti kata-kata seorang BARUNA BAGASKARA, temanku yang berpitak selapang hatinya.

…masa lalu, masa kini, dan masa depan berjalan serentak…

Sesuatu seperti itulah kira-kira . .

Sekarang lagi ga maw terlalu mikirin hal-hal seperti pacaran lagi, walaupun sendi yang berdenyut di bawah tulang rusuk pinjaman ini masih mendambakan DIA, si donor tulang.  Hahaha.  Mau ngejer IP dulu, ngejer kuota SKS.  Semoga bisa menghilangkan MADESU itu.  Kita ga bisa mengubah masa lalu, tapi kita bisa mengusahakan masa depan.

Satu lagi, gwe maw minta maaf buat cowok-cowok di luar sana yang merasa gwe mainin, dan ternyata setelah gwe putus, setelah penantian kalian, gwe tetep ga bisa sama kalian.  Maaf bangedd, aku ga maw lagi pacaran demi status.  Terutama untuk dat one particular person, si NGAY.  Maaf . .  aku sayang kamu, tapi entah deh . .  Cinta itu ga bisa dipaksain mendarat kepada landasan mana.  Mungkin bego aku milih landasan yang susah dituju, tapi hati ini sudah menetapkan tujuan.  Si DIA atau tidak sama sekali.  Saya sudah siap.  Karena esensi dari frase JATUH CINTA itu adalah bahwa kita harus JATUH, saya sudah siap sakit.  I lose my fear of falling, I will be with you.  Begitu kata Gerard Way.  Cinta itu bodoh, makanya dia tidak perlu dipelajari.  Dia DISADARI.

 “takut akan CINTA berarti takut akan KEHIDUPAN,
dan mereka yang TAKUT akan kehidupan,
sudah TIGA PEREMPAT MATI.” — bernard russel

astaganajong, lama benerr ga POST !!

SELAMAT HARI PAHLAWAN SEMUANYA!

Lama gak bikin post, sekalinya buat post, ga kepikiran maw buat apa.  Cuma kejadian sekitar kali yah.  Hmm…

Baru buat lyrics plesetan baru.

ORIGINAL :

“you say aku, seperti barbie. you are so pretty, menarik hati” – cinta laura

PARODI

“i say kamu, seperti babi.  you makan tai, you make me jiji” – cinta gila

hyahahahhaa.  Ga penting ah, tapi pelesetan original saya ini cukup populer di kalangan teman dekat.

 

Lama tak bersua.  Lagi banyak private matters nie.  Mulai dari UTS sampe putus.  Tidak usah prihatin, justru anda harus ikut berbahagia bersama saya karena UTS telah dilalui dengan cukup baik dan putus merupakan kelegaan besar.  Setelah putus, gue ga harus bohongin perasaan gue lagi dan gak perlu bohongin dia lagi juga.

Seperti yang pernah gue gue bilang, mencintai tanpa memiliki itu sakit.  Dan memiliki tanpa mencintai itu juga bukan hal yang gampang.  Jadi yah, syukurlah semua berakhir dengan baik, walau sedikit diwarnai blood, sweat, tears, and puke.  Hahaha..

Belakangan ini gue melalui hari dengan mood baru bangun tidur, rasanya tiap liat yang agak nyebelin dikit aja, pengen diculekk pake swiss army.  Untunglah gue ga punya, jadi gak terjadi.  Berat sih pisah kalo masih sayang, dan berat banget untuk gak tergoda balikkan, terutama dengan masalah yang menyusul selanjutnya.  Gak usah gue ceritain karena menyangkut nama baik orang banyak.

Yang jelas, sekalipun sedikit awkward, hidup gue sekarang lebih bahagia en lebih flowing.

Lagi berburu pacar nih.  Kemarin bikin post gini di FS, ala job vacancy gitu.  Padahal cari jodoh.  Haha..

!!! DICARI !!!

– untuk pekerjaan full time –

 

.mahasiswa pria straight

.peringkat universitas 20 besar nasional

.telah menempuh minimal 70 SKS

.IPK minimal 2,75

.umur 20-25

 

.domisili di bandung

.berpenampilan menarik

.muslim

.loyal

 

.mau bekerja keras

.memiliki kendaraan sendiri

.pengalaman kerja tidak diutamakan

 

 

CV dikirim ke profile saya.

 

 

haha.

*kerja apa coba kira-kira?

 

 

Setelah gue pikir-pikir, ga pernah sekalipun yah gue dapet cowok waras gitu.  Sekalinya dapet, gue cuma pacaran sehari.  Itu pun gue yang diputusin.  Tampaknya gue bukan magnet cowok normal.  Yang ada di list mantan :  breaker, chinese, junkie, psycho, dst dst dst.  Hmmm…

Sekarang gue bingung lagi mau cari pengganti.  Pengen banget dapet cowok baek, giliran ketemu.. astaga, ini cowok fragile banget.  Kalo ada yang gue benci di dunia, itu udah pasti liat cowok nangis.  Bukan karena gue ngerasa dia banci, atau apa yah, tapi itu artinya gue udah bikin makhluk tertangguh di muka bumi bener-bener sakit sampe dia harus netesin air mata.  Dan itu bikin gue merasa bener-bener seorang MEAN GIRL.

Terus gimana dong?  Gue harus gimana dong?

Gue selalu jadi magnet bad boy, dan akhirnya itu yang nyakitin diri gue sendiri.  Gue lebih percaya sih sama cowok nakal, dalam artian nakal gimana yah, nakal yang fair-fairan.  Keliatan dari luar, ga makan dalem, dan tipe nakal yang down to earth.  Bukan nakalnya anak borju.  Sumpah, gue MALES bangedd sama cowok borju.  Makanya nyokap ga pernah berhasil jodohin gue.  Hahaha..

Abisnya, bad boyy itu lebii bisa dipercaya, lebii setia, dan gue selama itu dapet bad boy yang gitu.  Tipe nakal yang hippies yah, gitu deh kira-kira.  Ah aneh!  Suka banget yah sama cowok bermasalah, entah kenapa.  Laen kali kalo ditanya, tipe cowok kamu kayak apa, Zee?  Gue bakal jawab:

“Yang junkie, yang tampaknya bisa kapan aja mati krn perbuatannya sendiri, kalo bisa penyakitan.  Gak usah cakep-cakep amat, yang penting oke diajak jalan.  Gak perlu tajir, yang penting ga nyusahin.  Paling penting, ada keinginan bertobat.  Tapi harus cowok bermasalah ya, terutama masalah mantan.”

Posting ga jelas nih.. 

HYPOCRITE kills [seriously, it does]

Hmm.. hmmm…

Gue baru merenung lagi, kurasa daku telah menemukan teori luar biasa. Halah…

Gak koq, jadi gini ceritanya, tadi siang gue SMS-an ama seorang teman. Ceritanya sang teman ini mengalami penderitaan cinta yang amat sangat, duileeehhh… Sedangkan gue lagi marah-marah krn satu dan lain hal, pokoknya tentang sebuah janji yang tak terpenuhi… (Gue benci orang yang ingkar janji, apalagi kalo janjinya menyangkut gue mau ditraktir sesuatu. Hehehehee…)

Jadi, saat gue sedang marah-marah tersebut, sang teman bicara padakuwh… “lo jangan pura2 udah gak ada feeling gitu lagi deh, makin lo ingkarin, feeling itu makin dalem.” En gue dengan jujur bilang, “gak tuh”. Dan gue bilang ke dia, gue gak suka sikap yang hipokrit krn cm bisa nyengsarain diri gue sendiri. Kalo gue lagi sedih, gue bakal bener2 sedih. Kalo gue patah hati, gue bakal bener2 ngasih kesempatan diri gue buat sedih, lalu well… Life goes on, we’ll carry on. C’est la vie…

Baca entri selengkapnya »

cowok-cewek.mantan.putus

Just some random keywords to start.
Kenapa cowok suka manggil cewek ‘chick’ tapi gak mau dipanggil ‘chicken’???

Oke, not a big deal, bukan itu yang mau kita omongin, girls…

Hmmm…

Oke emang itu yang kita bahas. Jadi gini, kenapa kalo kita bilang ‘banyak ikan-ikan laen di lautan’ untuk ngegambarin situasi kejombloan ato keputusan ato penolakan, baik pasif maupun aktif, cowok2 gak tersinggung??

Nah giliran kita bilang ‘masih banyak ayam di kandang’, koq mereka marah sih??!

Apa bedanya ikan ama ayam coba??

Baca entri selengkapnya »

Sampan Senja

Tanpa ia berkata pun, aku tahu ia merasa penat;

sebagaimana ia tahu letih yang terpancar dari riak mataku…

Tak usah bertanya mengapa, atau bagaimana…

Perihnya, perihku; jenuhnya, jenuhku…

Dan kami jemi dengan semua..

Semuanya palsu, ilusi…

Layaknya kami…

“Aku muak,” seduku..

“Aku pun tlah melampaui ambangku,” ujarnya..

Lalu ia menatap nanar, hampa

ke dalam mataku yang sama kosongnya,

mencoba mengulik jawaban yang tampaknya tak ingin mengapung ke permukaan…

Dan kami terlalu sesak untuk menyelam, terlalu resah untuk mulai menggali…

Lalu kami mengambil dayung masing-masing,

bersampan menuju senja yang berlainan…

Dan sambil lalu, aku yakin ia mendengar lirih pesanku…

“Singgahku telah berakhir..

Tiada tambat yang mampu bertahan ketika digelayuti dua jerat sekaligus,

layaknya jangkar yang hanya membawa hanyut ketika ia congkak menahan kait banyak kapal…

Pilihlah satu saja sebelum kamu menjadi terlalu berkarat,

tapi bukan layarku yang tak hendak lagi dibelai anginmu…”

(sebuah pesan buat para pria tukang selingkuh!)

Cinta dan TAI

Well, setelah lama berbahasa Indonesia, gue merasa Bahasa Indonesia itu penuh dengan sinisme dan kekacauan tata bahasa. Bukan gue mau sok ikut-ikutan para pakar hukum yang ngeributin tentang betapa salahnya istilah “tindak pidana”. No, ini sesuatu yang lebih ringan dari itu. I’m not that heavy inside anyway. Dan ini juga bukan dengan rangka ngomongin seseorang lohhhhhhhh!

Jadi gini…  Gue gak ngerti soal imbuhan akhiran –i. Sebenernya –i itu diletakin dimana sih?

Di belakang huruf vokal atau bukan?

Masalahnya… kenapa “menceritakan” bukan “menceritai”???

Padahal, pada kata yang lebih mulia dari itu, kita pake imbuhan –i. Ya, saudara-saudaraku, kata “mencintai”, kenapa bukan “mencintakan”?

I know it sounds weird, tapi khan kalo kita dari dulu pake begitu gak bakal aneh rasanya. Masalahnya, “cerita” dan “cinta” punya huruf akhir yang sama dan suku kata akhir yang berbunyi sama. Kenapa harus “cinta” yang pake imbuhan –i?

Kenapa kata yang begitu kita sakralkan dan merupakan simbol harapan kita semua itu harus berlekatan dengan kata yang jorok, yaitu “tai”???????!!!!!!

Baca entri selengkapnya »