MADESU – masa depan suram

Tadi siang senior-senior saya di Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran diwisuda.  Kebaya, Jas, Toga, bunga, dan medali berserakan ceria di kampus.  Jadi ngebayangin saat-saat lulus sama temen-temen.  Pas lagi seru-serunya menghayal, seorang senior tanpa toga menghampiri senior bertoga.

“Congrats ya, sob.  Gwe nyusul deh cepet-cepet!’

Muka si senior sih hore-hore aja, tapi pasti hatinya nyelekit.  Dan itu nyabet semua awan khayalan manis yang menggantung di kepala junior-juniornya yang sial mendengar kalimat itu.  Saya dan teman-teman yang bernasib kuliah dengan kuota SKS pas-pasan langsung menyadari bahwa kami harus mulai berlatih mengucapkan tagline semacam itu.  Sedangkan para mahasiswi yang lagi ngambil 24 SKS mah pada cuek wae, menghayalkan wisuda yang gemilang.

Astaga, saya merasa sangat terbelakang.  Belum lagi dengan gejala-gejala autisme yang gwe derita belakangan.  Dan temen-temen gwe juga pada ketular autis, ini semua gara-gara November Rain.  Kurang sial apa coba gwe bulan ini?

PUTUS – JATUH CINTA TAPI BERTEPUK SEBELAH TANGAN – IP TURUN – KESEREMPET MOBIL

Cakepp.  Sering merenung belakangan ini, tapi renungan gagg menghasilkan solusi.  Soalnya masalah saya bukan membutuhkan solusi, dya butuh NIAT.  Meskipun demikian, temen-temen gwe makin menikmati hotline curhat sama gwe.  Konon gwe jadi lebih sarkastis filosofis.  Kalo ngasih nasehat jujur, dan tidak berbasa-basi.  Walau sakit, tetep saja saya bilang.  Lagian, memang gwe ga suka basa-basi.  Sia-sia nutupin kenyataan mah, dan temen-temen gwe yg curhat itu sebenernya udah taw inti permasalahan masing-masing, mereka cuma butuh diyakinkan kembali.

Entah udah berapa orang yang curhat putus bulan ini.  Banyak bangedd lah, sampe utk ngebales SMS aja gwe dah berpuluh kali dpt freetalk, dan YM gwe sampe error di-buzz.  Kenapa manusia suka banget merasa depresi?

Hidup itu ga seberat yang kalian keluhkan.  Hidup itu indah, hidup itu sempurna.  Namanya juga pemberian Tuhan.  Tapi manusia hobi mencari cacat dari segala sesuatunya.  Nasihat gwe kepada kalian, sama seperti kata-kata seorang BARUNA BAGASKARA, temanku yang berpitak selapang hatinya.

…masa lalu, masa kini, dan masa depan berjalan serentak…

Sesuatu seperti itulah kira-kira . .

Sekarang lagi ga maw terlalu mikirin hal-hal seperti pacaran lagi, walaupun sendi yang berdenyut di bawah tulang rusuk pinjaman ini masih mendambakan DIA, si donor tulang.  Hahaha.  Mau ngejer IP dulu, ngejer kuota SKS.  Semoga bisa menghilangkan MADESU itu.  Kita ga bisa mengubah masa lalu, tapi kita bisa mengusahakan masa depan.

Satu lagi, gwe maw minta maaf buat cowok-cowok di luar sana yang merasa gwe mainin, dan ternyata setelah gwe putus, setelah penantian kalian, gwe tetep ga bisa sama kalian.  Maaf bangedd, aku ga maw lagi pacaran demi status.  Terutama untuk dat one particular person, si NGAY.  Maaf . .  aku sayang kamu, tapi entah deh . .  Cinta itu ga bisa dipaksain mendarat kepada landasan mana.  Mungkin bego aku milih landasan yang susah dituju, tapi hati ini sudah menetapkan tujuan.  Si DIA atau tidak sama sekali.  Saya sudah siap.  Karena esensi dari frase JATUH CINTA itu adalah bahwa kita harus JATUH, saya sudah siap sakit.  I lose my fear of falling, I will be with you.  Begitu kata Gerard Way.  Cinta itu bodoh, makanya dia tidak perlu dipelajari.  Dia DISADARI.

 “takut akan CINTA berarti takut akan KEHIDUPAN,
dan mereka yang TAKUT akan kehidupan,
sudah TIGA PEREMPAT MATI.” — bernard russel

13 Komentar

  1. bar said,

    November 25, 2008 pada 4:33 pm

    “baruna bagaskara” berkepala pitak ia?
    ckck, kasihan😆

  2. katie4zee said,

    November 25, 2008 pada 4:48 pm

    @bar
    ah,
    ampuni saya yang mulia baruna bagaskara.
    maaf telah mengekspos bagian itu.

  3. bar said,

    November 25, 2008 pada 5:07 pm

    yeah
    udah nyangka klo bakal ada tulisan den mas baruna bagaskara di postingan berikutnya
    hoho, dan bener~

    wajib traktir

  4. katie4zee said,

    November 26, 2008 pada 12:21 am

    @bar
    aha~
    traktir atas royalti yah?
    haha . .
    pelit ah si bar maah . .

  5. bar said,

    November 26, 2008 pada 5:55 pm

    terakhir karena menyebut terlalu detail
    jgn terlalu di ekpos kepitakan si baruna bagaskara
    karena terlalu mengagumkan
    *bukan bar,hoho

  6. katie4zee said,

    November 26, 2008 pada 6:03 pm

    @bar
    baik,
    anda bukan bar.
    =))
    maafkan saya, bang . .

  7. bar said,

    Desember 3, 2008 pada 6:12 pm

    cerita baru mana lagi neng mbak non jie?
    lagi latihan membaca, agar spell r saya lancar😀

  8. katie4zee said,

    Desember 4, 2008 pada 7:07 am

    @bar
    lagi suntuk, mas.
    kebanyakan tugas,
    hiks . .

  9. lumansupra said,

    Desember 5, 2008 pada 3:49 pm

    ummm…

    kumpulin semangat dikit2… (kek ngupil trus dijadiin satu tempat)
    ntar terakhir2 dikalkulasi..
    hahahahaha… jorok ah!!!!

    yakin ta ga mo cari semangat dari pendonor tulang? gratis loh…

    *lari ahhh…

  10. katie4zee said,

    Desember 5, 2008 pada 3:54 pm

    @lumansupra
    hahaha . .
    inginnya juga begitu.
    tapi belum dianugrahi donor oleh yang di atas.

    wah,
    saya sedang sangatt semangat
    seperti butiran salju yang berlari dari atas gunung . .

  11. heroine19th said,

    Desember 6, 2008 pada 8:24 am

    Cinta itu bodoh, makanya dia tidak perlu dipelajari. Dia DISADARI.

    ya ya ya..
    bikin GAK SADAR?

  12. katie4zee said,

    Desember 6, 2008 pada 9:47 pm

    @heroine19th
    nyindir SAYA gitu ???!

  13. fajar said,

    Februari 5, 2009 pada 5:36 am

    wih cantiknya!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: