HYPOCRITE kills [seriously, it does]

Hmm.. hmmm…

Gue baru merenung lagi, kurasa daku telah menemukan teori luar biasa. Halah…

Gak koq, jadi gini ceritanya, tadi siang gue SMS-an ama seorang teman. Ceritanya sang teman ini mengalami penderitaan cinta yang amat sangat, duileeehhh… Sedangkan gue lagi marah-marah krn satu dan lain hal, pokoknya tentang sebuah janji yang tak terpenuhi… (Gue benci orang yang ingkar janji, apalagi kalo janjinya menyangkut gue mau ditraktir sesuatu. Hehehehee…)

Jadi, saat gue sedang marah-marah tersebut, sang teman bicara padakuwh… “lo jangan pura2 udah gak ada feeling gitu lagi deh, makin lo ingkarin, feeling itu makin dalem.” En gue dengan jujur bilang, “gak tuh”. Dan gue bilang ke dia, gue gak suka sikap yang hipokrit krn cm bisa nyengsarain diri gue sendiri. Kalo gue lagi sedih, gue bakal bener2 sedih. Kalo gue patah hati, gue bakal bener2 ngasih kesempatan diri gue buat sedih, lalu well… Life goes on, we’ll carry on. C’est la vie…

Gini ya, saudaraku sekalian… Kalo lagi ada masalah, katakan dengan berani kalo lu emank lagi ada masalah. Justru kalo lo gak berani ngakuin lo lagi ada masalah, berarti lo itu pengecut, lo gak mau keliatan lemah khan?? Kalo gue sih sedih ya, sedih aja. Kalo gue sedih sampe rasanya mao mate, ya gue bilang aja ma orang2 kalo gue sedih banget sampe rasanya kayak mao bunuh diri. Bikin orang2 jadi care ma gue, en gue bisa ngerasa lebih baik…

Gue seneng punya waktu sendirian untuk nangis separah-parahnya, tapi gue seneng banget kalo gue punya waktu untuk nangis penghabisan sama seseorang yang bisa care ama gue setelah itu. It makes me feels better, you know?

Jangan bilang itu karena patah hati gue cuma ama pacar2 yang gak begitu gue sayang. Patah hati khan gak cuma ama pacar, sama orang yang maunya kita jadi pacar juga bisa aja…

Waktu gue baru kelas 4 SD, gue harus nerima kenyataan kalo cinta pertama gue meninggal mendadak. Lebih parah lagi, kelas 6 SD gue bingung apa itu bener2 cinta apa nggak, atau gue cuma nganggep “dia” seseorang yang spesial layaknya saudara gitu… Dan dulu gue bener2 sedih, sedih, sediiih banget sampe kayaknya waktu “dia” dikubur gue mau loncat aja ikut masuk ke dlm kuburannya. Dan kadang2 gue mikir, kenapa Tuhan ngerampas “dia” segitu cepetnya dari gue? Cowok sebaek “dia” gitu lhooo… Kenapa gak gue aja yang mati, Tuhaaannnn????

Tapi gue gak nangis sedikitpun waktu mayatnya sampe lho, abisnya gue shock berat. It feels worse!

Waktu itu, gue ketemu cowok yang mirip banget ama “dia”, sebut aja R (makin kayak rubrik kriminal..) dan gue terus menerus berpikir kalo gue suka ama si R, bahkan sampe sekarang, gue nganggep si R itulah cinta pertama gue, itu waktu gue mau masuk SMP. Trus baru sekarang ini gue sadarin, mungkin si R cuma pengharapan gue aja, bahwa gue bakal nemuin sosok yang sama. But, gak mungkin khan??? Dan si R itu perlahan-lahan ilang dari idup gue, biarpun sekarang, I found him again, but things are not the same…

Gue bener2 terus hidup dalam bayang2 “kakak” gue itu. Sampe2 pernah mantan gue marah2 en maksa gue ngelupain “dia”, dan dia tau itu gak mungkin, terus dia pasrah aja. Dan suatu ketika, gue ketemu cowok yang mirip banget ama “dia”, bahkan tanggal lahirnya sama, suatu hari di bulan Maret (bulan kelahiran “dia” sama kayak bulan “dia” meninggal, tragis gak?). Gue jadi berharap cowok ini bisa nyamain “dia”, tapi di mata gue “dia” ini perfect banget. Jadi ketika si cowok ini nyakitin gue, hancur semua… Dan karena gue terlanjur berharap dia bisa se-perfect itu, kesalahan itu bikin dia berubah jadi cowok yang bener2 ada di skala paling bawah penilaian gue, cowok yang bener2 payah, black list…

Tapi ada satu orang, cuma satu itu seumur hidup gue yang udah lama banget gue suka, dari sebelum gue ketemu si R. Dan gue suka dia atas dan murni karena diri dia sendiri, bukan karena dia mirip, bukan karena dia tampak seperti “kakak”. Tapi sayangnya, sepertinya gue en dia sama gengsinya, dan sampe sekarang gue gak tau gimana sebenernya kita ini…

Ya udahlah, gue juga bukan yang mau punya hubungan serius ama dia dalam waktu dekat, hei… gue masih mau seneng2!!

Dan soal cowok punya kecenderungan en kebutuhan untuk maen2, honey, atao yang sesuai teori elo, “cowok itu dikasih hati minta meki, dikasih meki minta meki yang laen”, gue rasa terlalu diskriminasi deh. Ini bukan soal gender, cuz cewek juga terkadang butuh maen. Ini udah sifat dasar cewek, melebihi cowok… Cewek seneng dipuja, seneng diperhatiin, cewek seneng kalo hakikatnya sebagai makhluk yang indah itu diakuin dan kalo dia ada kesempatan, dia bisa lebih parah dari cowok kalo soal hianat-menghianati. Cewek bisa lebih licik lhoooo…

Tapi intinya bukan siapa yang lebih licik, tapi siapa yang bertahan. Apakah kita bisa bangkit lagi kalo kita jatuh? Apa kita bakal ngelanjut apa hidup dlm bayang2 hal yang udah lewat?? Gue capek hidup dlm bayang2, dan waktu gue bisa ngendaliin diri gue untuk ngejauhin sikap begitu, gue gak pernah mau ngulanginnya lagi. Jadi, kalo gue bisa ngelupain perasaan gue ama mantan gue begitu aja, bukan berarti gue cewek gak berperasaan ato cewe yang luar biasa player. Gue gak pernah ngelupain satupun, gue cuma ngapus feeling2 yang terlalu mencoloknya, terutama rasa kehilangan ama rasa benci, kalo lo udah bisa ngapus feeling2 begitu… mantan?? Apaan tuuuhhh?? Bukannya lo jadi tumpul, cuma aja lo bakal bisa lebih santai kalo ketemu dia lagi, gak gugup, gak grogi en gak ada lagi rasa nyut2an. Believe me, I’ve been into it and I survived, I always have…

Cerita ini gak gue buat2 lho, ini beneran yang gue alamin dan gue rasain. Gue tulis ini di dua blog supaya orang2, terutama cewek2 krn cewek2 itu lebih rapuh en bisa lebih pura2 kuat demi sebuah pengakuan gelar cewek independen, tau kalo kita semua bisa survive, yang pernah sakit itu gak cuma lo, yang patah hati sampe mau mati itu bukan cuma elo, yang pernah kehilangan itu bukan cuma elo. Dan yang lebih terutama lagi, buat temen gue yang SMS-an ama gue tadi siang. Survive, girls!

2 Komentar

  1. cumiasoy said,

    Juni 5, 2008 pada 4:42 pm

    well,, walopun gue co,, tapi kyknya kata2 lw ada benernya juga..
    karena gue suka ama ce yang ternyata mrip ama mantan gue..
    that so confused …. ^^

  2. katie4zee said,

    Juni 6, 2008 pada 11:40 am

    @cumi
    hahaha…
    asal jangan sampe bilang gitu ke cewek itu ya, mas cumii.
    jangan jadiin dia pengganti,
    jadiin dia “sesuatu yang baru”.
    gagg ada manusia di dunia ini yang maoo jadi serep.

    SEMANGATT!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: