Cinta dan TAI

Well, setelah lama berbahasa Indonesia, gue merasa Bahasa Indonesia itu penuh dengan sinisme dan kekacauan tata bahasa. Bukan gue mau sok ikut-ikutan para pakar hukum yang ngeributin tentang betapa salahnya istilah “tindak pidana”. No, ini sesuatu yang lebih ringan dari itu. I’m not that heavy inside anyway. Dan ini juga bukan dengan rangka ngomongin seseorang lohhhhhhhh!

Jadi gini…  Gue gak ngerti soal imbuhan akhiran –i. Sebenernya –i itu diletakin dimana sih?

Di belakang huruf vokal atau bukan?

Masalahnya… kenapa “menceritakan” bukan “menceritai”???

Padahal, pada kata yang lebih mulia dari itu, kita pake imbuhan –i. Ya, saudara-saudaraku, kata “mencintai”, kenapa bukan “mencintakan”?

I know it sounds weird, tapi khan kalo kita dari dulu pake begitu gak bakal aneh rasanya. Masalahnya, “cerita” dan “cinta” punya huruf akhir yang sama dan suku kata akhir yang berbunyi sama. Kenapa harus “cinta” yang pake imbuhan –i?

Kenapa kata yang begitu kita sakralkan dan merupakan simbol harapan kita semua itu harus berlekatan dengan kata yang jorok, yaitu “tai”???????!!!!!!

Gue tau “tai” emank bukan kata baku, but it’s common used lha yaaa. Siapa juga sih yang nyiptain kata “tai”? I mean, harusnya dia tau orang Indonesia bakal males mengumbar hawa naganya dengan membunyikan huruf “h” di tempat ia bisa dihilangkan. Misalnya:

TAHU – tau

DIHILANGKAN – diilangin

Termasuk TAHI yang akhirnya beradaptasi menjadi “tai”…

Back to the problem…

Gue sebel aja, sampe-sampe akhir-akhir ini gue kalo nyanyi lagu ungu yang Kekasih Gelap noh nyanyinya gini: “kumencin….TAI!-mu lebih dari apa pun…” (berteriaklah di bagian TAI!). Karena emang dalam lagu itu cintanya “tai” banget!

Disini, kita mendefinisikan “tai” sebagai “hasil proses berbagai macam produk bernutrisi nan enak-enak yang masuk ke dalam tubuh lalu keluar sebagai gumpalan bau dan beracun”. Dan itu lah juga definisi cinta Kekasih Gelap. “sesuatu yang awalnya indah, tapi ujung-ujungnya pahit juga dan kita udah tau bakal jadi gitu”

Ini juga pelajaran bagi para kekasih gelap, kenapa mau hubungan disembunyiin? Kalo dia emang sayang, dia bakal ngerelain semua buat kamu, dia bakal ninggalin yang laen buat kamu. Kecuali kalo lo kekasih gelap om-om, laen lagi lah ya. Tapi gue samain semua pembaca blog gue sebagai seorang seumur dan sealiran sama gue dalam milih pacar, yaitu umur gak beda jauh-jauh amat.

Sayangnya, kata “tai” itu menempel pada kata “cinta” yang sebenarnya juga. Eits, biarpun gue terdengar sinis, gak percayaan, logis, realistis, manis dan najis, tapi gue percaya koq cinta sejati itu ada dan bakal ditemuin kalo kita emang niat. Makanya itu gue sebel kenapa kata “tai” itu menempel pada kata “cinta” yang tulus dan murni kayak cinta gue pada keluarga, cinta gue pada Allah SWT, agama-Nya, serta Rasul-Nya, cinta gue pada diri sendiri… hehehe…

Padahal, cinta kayak gitu gak mendekati kata “tai” sekalipun, soalnya cinta kayak gitu selamanya gak bakal jadi ampas kayak yang terjadi pada tai. Cinta itu gak bakal berubah jadi pahit, berbau, atau pun beracun karena gue percaya gak satu pun yang gue cintai di atas bakal ngecewain gue, kecuali tentang cinta pada diri sendirinya kali ya. Soalnya gue sering kecewa sama diri sendiri yang gak bisa nutupin kenarsisan inih. Hahaha…

“Gimana tentang cinta sama pacar lo, Ze?”

Oh, terima kasih tentang pertanyaannya. Gue cintaaaa banget sama pacar gue, secara tulus dan murni, tapi gue belum boleh meyakinkan dia bahwa gue ngasih dia cinta sejati karena gue belum yakin.  Ada kalanya ini rasanya kayak cinta sejati, waktu gue mikirin betapa sayangnya gue sama dia. Tapi ada kalanya juga gue ngerasa belum mencapai level cinta sejati, cinta ini belum terlalu tulus ataupun murni, dan gue rasa itu faktor ego doang. Mungkin sudah agak murni en lumayan tulus karena gue udah ngelupain untuk nuntut dia jadi yang gue mau, melainkan nerima dia apa adanya. Tapi gue ngerasa selama ini, baik gue ataupun dia, masih rada-rada naruh ego di atas angin, jadi masih sering ngotot-ngototan. Bukan untuk saling merubah diri biasanya, tapi soal apa yang dilakuin. Misalnya, gue pengen tidur, eh, dia ngajak maen. Ato, gue pengen tidur, dia ngajak nonton DVD. Ato, gue lagi pengen tidur, dia pengen ngobrol. Ato gue lagi pengen tidur, dia ngajak makan… intinya, gue pengen banget tidur kadang-kadang. Hehehehe…

Dalam posisi tertentu, mungkin gue yang egois karena ngotot pengen tidur padahal gue gak capek dan ngejadiin ngantuk sebagai alasan. Tapi ada juga dia yang egois, misalnya waktu gue emank sakit kepala ato ngantuk. So fifty fifty lah…

Just that kind of little things, sekarang gue dan dia jarang ngeributin hal besar sih, capek. Mahal pula, kalo ribut hal besar bisa ngabisin hairspray, tonik, cleanser, karbol, atau pun parfum, trus ngerusak kaca, berbagai benda, piring, termasuk ngerusak badan. Nah, kalo ribut kecil, paling ngabisin aer mata, iler, en terkadang bensin. Tapi cinta juga bisa muncul dari hal kecil, makanya gue percaya hal-hal kecil kayak gitu juga harus dihindari supaya dia juga gak menimbulkan efek terbalik ya…

Jadi gue terus memaksa diri biarpun itu udah jam tidur gue, biarpun waktu tidur gue tinggal 10 jam sehari (gue tau itu standar, tapi gue keturunan koala, harus 21 jam sehari. Hehehe…), dan harus ngalah ngebujuk dia biarpun gue gak ngerasa salah (kadang-kadang gue emang salah, tapi males aja ngaku salah. Yuhuu..). Padahal gue benci harus ngebujuk orang waktu gue masih kesel, karena ngebujuk itu berarti harus nerima penolakan awalnya. Gue perlu cooling down sebelum ngebujuk orang, kalo gak gue bisa dongkol sendiri bertahun-tahun setelahnya. Tapi toh, selama di bawah umur 21, kita bisa beradaptasi dengan sifat baru… itu menurut saksi ahli, yaitu gue…

Yah berharap aja, cinta gue kali ini gak masuk kategori “tai”, karena gue terlanjur berpikir cinta ini –tidak demikian-

Ah, biarpun begitu, tetep aja selamanya gue berbahasa Indonesia, semua “cinta” yang gue yakini itu berdampingan dengan “tai”…

Aku mencinTAImu, wahai bangsaku nan korup-melarat-gengsian-konsumtif-pemalas-bodoh-dan-anti-pendidikan yang telah menciptakan kata “cinta”, “tai”, lalu melekatkan keduanya…

4 Komentar

  1. go why said,

    Juli 21, 2008 pada 6:20 am

    ah
    udh slese ya.

    panjang amat critax..
    panjang x lbr
    mpe ktduran aq.

  2. katie4zee said,

    Juli 22, 2008 pada 1:40 am

    @gowhz
    it is called.. A WALL OF TEXT
    Hehe..

  3. Anak{intar said,

    Juli 22, 2008 pada 9:42 am

    Hehehe. Yang Ketangkep sama Saya cuma
    TAI
    TAI
    TAI all the time.

    Gimana tentang cinta sama pacar lo, Ze?
    wkakwkawkkwa. nanya sendiri. emm. Gak Narsis Gak Eksis YA?

  4. katie4zee said,

    Juli 22, 2008 pada 3:34 pm

    @anakpintar
    ah, iya dumz.
    hohoho!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: